Coretan Penghuni Jalanan

Anak Jalanan atau Anak Rumahan

Untuk memahami kebebasan dengan baik sebuah pilihan, kita bisa menganalogikannya dengan dua pilihan, yang pertama menjadi Anak Jalanan atau Anak Rumahan.

 

Anak Jalanan

Anak Jalanan, adalah anak yang bebas, untuk berpikir dan bertindak. Jalanan adalah rumahnya, seluas dan sepanjang jalanan yang ada. Aturan hidupnya adalah aturan jalanan, siapa yang cepat dia dapat, siapa yang kuat dialah yang berkuasa. Bebas, lepas dan melapangkan. Sebagai anak jalan dia tidak terikat oleh aturan yang biasa ada dalam rumah, mandi 2 kali sehari, tidur siang secara teratur, makan 3 kali sehari, belajar di rumah dan di sekolah, kalau bersalah mendapat hukuman dari orang tua maupun guru-guru. Bentuk-bentuk aturan itu dalam kamus anak jalanan tidak ada, semua bebas dan semua “boleh”. Aturan rumah dan sekolah bagaikan penjara yang membatasi ruang dan gerak.

 

Anak Rumahan

Anak Rumahan bertolak belakang dengan konsep Anak Jalanan. Anak Rumahan hidup nyaman dalam rumah, tidak kehujanan saat hujan, tidak kepanasan saat panas matahari menyengat, makan teratur, tidur teratur, belajar dengan teratur, di batasi oleh peraturan dan kedisiplinan yang dijaga oleh orang tua dan guru-guru. Sebagai Anak Rumahan keteraturan, dan kedisiplinan adalah harga mati, karena bila dilanggar maka tuntutan hukuman menyambutnya secara otomatis dan mendidiknya agar Anak Rumahan kembali pada ”rel” yang benar. Tidak bisa Anak Rumahan berbuat semaunya, segala hal ada konsekuensi, ada hak dan kewajiban, ada hal-hal yang harus dilakukan dan ada hal-hal lain juga yang bisa dilakukannya sesuai dengan aturan dan kesepakatan yang ada. Itulah Anak Rumahan.

 

Kesimpulan

Memang benar Anak Rumahan tidak bebas menuruti kehendaknya, tetapi dalam rumah membebaskan mereka dari begitu banyak marabahaya dan ketidaknyaman.

Anak Jalanan tidak ada yang menjamin mereka dari ancaman kendaraan yang lalu lalang, ancaman Anak Jalanan yang lain yang lebih kuat dan perkasa, para Preman dan jenis penganggu lainnya.

Bahkan untuk sekedar makan saja mereka perlu berjuang lebih keras dan saling sikut satu sama lain, bila fisik tidak kuat yang ada adalah tersingkir dan tersudut kelaparan. Belum lagi bila sudah dapat sedikit makanan, apakah dapat dijamin makanannya bebas dari segala jenis kuman dan penyakit yang membahayakan perutnya, karena makan dijalanan sudah pasti banyak ditemani lalat dan debu jalanan. Sedangkan Anak Rumahan, di rumah sudah ada yang menjamin makanan tersedia 3 kali sehari empat sehat lima sempurna dan orang tua menjaganya dengan kasih sayang.

Anak jalanan bila sakit, siapa yang akan merawatnya, mereka mungkin punya teman, tetapi apakah teman bisa menggantikan peran orang tua yang merawat lebih baik dan intensif dalam mencurahkan daya dan upaya untuk suatu kesembuhan. Belum lagi dari segi obat, pelayanan dan fasilitas kesehatan, Anak Rumahan Jauh lebih unggul daripada anak Jalanan.

Analogi ini bisa kita perluas dalam sikap kita memilih hidup, sebagai anak Rumahan yang teratur dan disiplin atau Anak Jalanan yang bebas berkeinginan dan berkehendak

This entry was published on March 29, 2012 at 7:43 am. It’s filed under Torehan Jalanan and tagged . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: