Coretan Penghuni Jalanan

Kak Seto , Tokoh Pembela Anak yang terlahir dari Jalanan.

Tokoh yang kerap kali muncul di media membela hak anak-anak ini lebih akrab dipanggil Kak Seto. Ia lahir bukan dari keluarga ningrat yang serba kecukupan. Bukan pula dari keluarga terkenal yang bisa mendongkrak popularitas layaknya tokoh-tokoh lain. Kak Seto mampu mebuktikan kepada publik, bahwa ia menjadi tokoh lantaran Keihlasan dan konsistensinya dalam memilih jalan hidup. Penghargaan baik dari dalam maupun luar negeri pernah diraihnya. Hingga saat ini, tak seorangpun meragukan kegigihan perjuangannya dalam membela hak anak-anak.

Kisah Perjalanan Hidup Kak Seto

Menyimak jalan hidup Kak Seto memang penuh aral melintang. Masa kecilnya memang dilalui dengan keceriaan, bernaungkan kasih sayang dari kedua orang tua yang teramat perhatian. Sang ibu, Mariati, begitu sabar mencurahkan cahaya kasih, benih nilai-nilai moral yang ditanamkan oleh bunya kelak menjalar menghiasi tingkah laku Figur kelahiran Klaten 28 Agustus 1951 ini.

Namun keadaan tersebut tidak berlangsung lama. Keluarga Kak Seto ditempa tantangan hidup yang maha berat, terutama saat ia harus mempertahankan pendidikan setelah ayahnya, Mulyadi Effendi, meninggal.

Saat itu, Kak Seto berusia 15 tahun, nasibnya memang benar-benar bak di bawah kolong jembatan. Kepergian ayahnya yang begitu cepat membuat roda ekonomi keluarganya berubah seratus delapan puluh derajat. Dari kecukupan menjadi serba kekurangan.

Musibah boleh saja datang, namun, putus asa tidak boleh mendera terlalu lama. Kak Seto merantau ke Surabaya, di asuh oleh bibinya, Martiningrum. Syahdan, berkat bantuan seorang pastur, ia berhasil masuk di sekolah orang gedongan, SMA St. Louis. Ia sangat bersyukur bisa diterima, kendati ia merasa sedih.

Bagi Kak Seto, pertolongan bibi dan menjadi siswa SMA St. Louis bukanlah pil mujarab yang bisa mengubah nasibnya. Namun, Kak Seto sadar dua hal ini bisa menjadi titik awal perjuangaanya merubah nasib. Surabaya menjadi lapangan untuk menempa ilmu dan pengalaman, serta tempat untuk mengawali perjuangan.

Pertama masuk SMA, Kak seto dan saudara Kembarnya, Kresno, menggunakan celana pendek, seragam mereka sewaktu di SMP, “maklum saat itu saya belum mampu membeli seragam” tutur Kak Seto. Meskipun demikian, Kak Seto tidak menjadi rendah diri dan tetap menjaga harga diri.

Figurnya yang bersahabat membuatnya cepat menyesuaikan diri dengan khalayak, dalam waktu singkat saja, Kak Seto sudah mempunyai banyak sahabat. Ia mudah bergaul, sehingga disukai banyak teman-temannya. Wajar saja jika ia berhasil merebut kursi nomor satu di organisasi sekolah, Kak Seto berhasil menjadi ketua OSIS, sedangkan saudaranya menjadi sekretarisnya.

Setiap hari, Kak Seto pulang dan pergi ke sekolah berjalan kaki. Jangankan untuk transport, uang jajanpun tak ada. Saat semua temannya asyik menikmati makanan di kantin, Kak Seto hanya bisa melihat mereka sambil menahan lilitan perut yang keroncongan. Saat bel masuk berbunyi, terkadang banyak sisa bakso dan makanan ringan yang tidak dimakan oleh pemiliknya “saya langsung menghampiri sisa bakso itu, dan langsung melahapnya, terkadang penjual memberi tambahan sedikit” Kak Seto mengaku.

Uang hasil kerjanya tidak cukup untuk membeli bakso. Sembari sekolah, Kak Seto bekerja sebagai pedagang asongan, penjual koran, tas anyaman dan balon. Kak Seto bersedia bekeja apapun asalkan halal dan bisa sambil bersekolah. Selain berdagang, Kak Seto juga produktif menulis rubrik khusus bagi anak-anak majalah Bahagia dan majalah Kuncung. Dalam tulisan-tulisannya, ia selalu menggunakan nama “Kak Seto”. dari situlah nama Kak Seto lebih dikenal dari nama aslinya, seto Mulyadi.

Di Surabaya Kak Seto tumbuh sebgai remaja yang sudah biasa tertempa tahan dengan segala kesulitan dan penderitaan. Ia merasa ketegaran dan daya juangnya yang tak kenal lelah menghadapi berbagai rintangan berkat dorongan Ibunya. Saat ditanya siapa yang paling berpengaruh dalam pembetukan karekternya itu, Kak Seto menjawab “Ibu dan Soekarno”.

Merantau Ke Jakarta

Sifat pantang menyerah ini terus terbawa hingga dewasa. Setelah lulus dari SMA, Kak Seto mencoba mengais rejeki di Jakarta. Ijasah SMA dan uang honor tulisan menjadi modal, sedangkan semangat dan do’a menjadi bekal.

Hijrahnya ke Jakarta, 27 Maret 1970, seolah menjadi hari lahir yang kedua baginya. Disana ia menaruh harapan dapat merubah nasibnya. Kak Seto tidak ingin keturunannya nanti tertempa derita bukan kepalang seperti dirinya saat ini.

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Barangkali begitulah perumpamaan yang tepat bagi Kak Seto. Di Ibukota, ia menyusuri perkantoran Jl Thamrin dan Jl Sudirman. Puluhan kantor ia masuki dengan berjalan kaki bertemankan kucuran keringat dan terik matahari. Berharap ada lowongan, namun semua itu hanya utopia belaka. Ibukota memang kejam.

Hingga suatu saat, ia menemukan pekerjaan senbagai tukang parkir di Blok M. Profesi ini ia jalani dengan sabar dan tekun, meskipun kulitnya semakin terbakar oleh matahari, belum lagi menghadapi ulah preman yang selalu menggangunya. Selain tukang parkir, Kak Seto juga pernah menjadi kuli bangunan.

Kegigihan Membela Hak Anak

Kecintaan Kak Seto terhadap dunia anak sebenarnya sudah lama tertanam dalam dirinya, ketika ia mendapat seorang adik, Arief Budiman. Namun sayang, adik tercintanya berusia singkat. Hingga suatu saat, ia bertemu dengan pak kasur. Kak Seto sengaja menemuinya setelah melihat acara televisi yang dipandu oleh Bu kasur. Setelah bertemu, “saya ingin membantu bapak meskipun tanpa di gaji” tutur kak seto. Akhirnya pada tanggal 4 April 1970, ia resmi membantu kegiatan Pak Kasur.

Pada tahun 1972, atas saran pak Kasur, ia mendaftarkan diri di Fakultas Psikologi UI. Tak disangka, ia diterima dan jadilah Kak Seto menjalani hari-harinya sebagai seorang mahasiswa. Selain kuliah, menjadi guru TK, ia juga mengasuh anak majikannya serta menjadi pembantu keluarga Soeksmono Martokoesoemo.

Kecintaannya terhadap anak semakin meningkat bersamaan dengan ilmu yang ia timba dari UI. Saat menjadi mahasiswa baru, ia dinobatkan sebagai “mahasiswa yang paling disukai’, mengalahkan saingan-saingannya yang lebih senior. Hal ini membuktikan pribadi Kak Seto yang supel dan mudah bergaul.

Setahun setelah diwisuda, 16 Juni 1982, Kak Seto mendirikan TK. Mutiara Bangsa di Jl. Muhammad Yamin no 45 Menteng. Begitu tahu yang mengelola sekolah tersebut Kak Seto, maka mereka yang tinggal di kawasan Menteng berlomba-lomba memasukkan anaknya ke TK Mutiara bangsa.

Belum puas hanya di situ, Kak Seto menggagas Istana Anak-Anak Indonesia (Children Center) di TMII. Kak Seto tidak menyangka, proposalnya akhirnya disepakati oleh Ibu Tien Soeharto. Kemudian Kak Seto diangkat sebagai penanggung jawab pembangunan tersebut. Dan pada tahun 1986 diresmikan oleh presiden Soeharto.

Puncak kariernya semakin melejit setelah Kak Seto terpilih menjadi Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak. Sedikitpun tidak pernah terbesit, kak seto memenangkan pemilihan ketua bergengsi tersebut. Ia dicalonkan secara mendadak oleh UNICEF, bersaing mengalahkan Arist Merdeka Sirait, DR, Nafsiah Mboy, Dr. Suryono, MPh. Meskipun demikian, ia tetap rendah hati.

Dunia telah menjadi saksi dua hal atas diri Kak Seto. Pertama, ketabahan dan semangatnya menghadapi hidup. Kedua,kegigihan dan konsistensinya membela hak anak. Kak Seto terus membela anak dan tidak pernah beralih ke dunia lain yang mungkin lebih banyak memberikan materi.

Saat ini, dunia melihat keberhasilannya. Ia menjadi tokoh pembela hak anak yang terlahir dari jalanan. Perjuangannya keluar dari tempaan derita membuat dirinya ramah kepada siapapun, dan bahkan sangat bersahabat. Ketika tabloid Masjid Nusantara mewawancarainya di atas perahu boat yang melintasi genangan banjir di komplek perumahannya, semua warga disapa satu persatu dengan senyum bersahaja nan tulus, tidak senyuman yang dipaksakan seperti calon pejabat di musim kampanye, bukan pula senyum bernuansa sinis dan arogan demi membangun citra.(sumber : Tabloid Masjid Nusantara)

This entry was published on April 1, 2012 at 3:40 am. It’s filed under Inspirasi Kehidupan and tagged . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: