Coretan Penghuni Jalanan

Stop Eksploitasi Anak Bangladesh !!

Banyak dari anak-anak bangladesh pada usia 5 – 15 tahun terlibat dalam berbagai pekerjaan kasar dan berbahaya di pabrik pabrik maupun di luar pabrik. Di bawah ini terdapat foto-foto profil buruh anak-anak bangladesh, yang diambil gambarnya pada tahun 2008.Image

Shilu bekerja memisahkan batu-batuan dan pasir dengan alat ayakan di tepi sungai piyan, bangladesh.Image

Anak-anak mengangkat keranjang berisi batu yang berat di atas kepalanya ditepi sungai piyan, bangladesh

Image

Anak-anak dari daerah pedesaan gaibandha bekerja di pabrik pembuatan batu bata di kota dhaka, bangladesh.
Anak-anak bekerja di pabrik batu bata di fatullah, bangladesh. Untuk 1.000 batu bata yang berhasil mereka bawa, mereka diberi upah 0,9 dolar as.

Image

Gadis cilik ini sedang bekerja menumbuk batu bata di sebuah pabrik batu bata di dhaka, bangladesh.
Image

Jasmine 7 tahun, mengumpulkan sampah di pagi hari. Sekitar 5.000 ton sampah dan 1.000 orang pemulung mencari nafkah di tempat ini setiap harinya.

Image

Seorang buruh anak sedang mengayak pasir dan batu krikil yang dipungut dari dasar sungai, di dermaga bhollar di tepi sungai piyain, bangladesh. Sedikitnya 10.000 orang, termasuk 2.500 perempuan dan lebih dari 1.000 anak terlibat dalam pekerjaan tersebut. Suplai bahan-bahan bangunan seperti batu dan pasir, dan semen, sangat langka di bangladesh, sehingga harganya sangat tinggi. Namun para buruh pengumpul batu krikil dan pasir tersebut, hanya menerima upah sekitar 150 taka (kurang dari 2 dolar as) per hari.

Image

Buruh anak sedang bekerja disebuah pabrik tekstil di dhaka, bangladesh. Sudah umum bagi anak-anak yang orang tuanya miskin bekerja di tempat yang berbahaya serta banyak menggunakan buruh, untuk membantu keluarganya. Rata-rata buruh anak-anak mendapat penghasilan antara 400 – 700 taka (sekitar 5 – 9 dolar as) per bulan, sedang buruh dewasa bisa berpenghasilan sampai 5.000 taka (sekitar 60 dolar as) per bulan

Image

Seorang anak sedang menjemur ikan di pulau sonadia, patukhali, bangladesh. Ikan kering merupakan makanan bengali yang digemari, dan lebih dari 50.000 buruh laki-laki, perempuan dan anak-anak dipekerjakan di industri ikan kering di daerah pesisir. Sekitar 300 ton ikan kering diproduksi setiap musimnya, yang dimulai bulan nopember hingga april.

Image

Bocah ini bekerja membuat komponen logam di sebuah pabrik di dhaka, bangladesh.
Image

Ia telah bekerja di pabrik selama 2 tahun terakhir, dalam kondisi berbahaya, dan hanya mendapat makan 2 kali sehari.
Image

Buruh anak-anak sedang beristirahat di sebuah pabrik panci perak di dhaka, bangladesh. Selama seminggu bekerja, mereka mendapatkan upah 200 taka (kurang dari 3 dolar USA), bekerja hampir 10 jam per hari, dari pagi sampai larut sore.

Image

Zainal bekerja di pabrik pembuatan panci. Dia telah bekerja di pabrik selama 3 tahun. Dia bekerja mulai pukul 9 pagi sampai pukul 6 sore dan mendapatkan upah sebesar 10 dolar as (sekitar rp 94.000) per bulan.

Image

Dua buruh anak-anak sedang makan siang saat istrihat di sebuah pabrik dimana mereka bekerja.

Anak-anak yang terpaksa untuk bekerja dengan jam kerja panjang dan tidak ada waktu istirahat. Selain itu, mereka dibayar dengan upah minimum. Banyak orang lebih memilih untuk mempekerjakan anak-anak untuk memaksimalkan pelayanan bagi mereka upah minimum.

17,5 persen dari anak-anak di usia 5-15 tahun di dkaha (tahun 2006) terlibat dalam kegiatan ekonomi. Banyak dari anak-anak yang terlibat dalam berbagai pekerjaan berbahaya di pabrik pabrik.

This entry was published on April 19, 2012 at 9:20 am. It’s filed under Potret Kelam and tagged . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: