Coretan Penghuni Jalanan

Komersialisasi Pendidikan Indonesia Di Era Borjuisme

DSC_0912

Potret Anak Marjinal Stren Jembatan Merah Belajar, Juni 2013

Pendidikan merupakan hak dasar setiap warga negara. Kewajiban negara untuk mencerdaskan kehidupan rakyat diatur dalam pembukaan UUD 1945.  Dengan demikian, pemerintah tidak punya alasan untuk mengabaikan hak setiap warga negara mendapatkan layanan pendidikan.

Inilah salah satu tugas nasional kita: mencerdaskan kehidupan bangsa. Sampai sekarang, negara kita belum sanggup mewujudkannya. Sekitar 9 juta rakyat Indonesia masih buta huruf. Di daerah pedalaman, seperti diakui Kementerian Pembangunan Daerah tertinggal (PDT), angka melek huruf masih rata-rata 26%.

Lihat pula kemampuan rakyat Indonesia mengakses pendidikan.  Kita tahu, angka partisipasi kasar (APK) tingkat SMP baru 70%. Sedangkan APK untuk tingkat SMU baru berkisar 60%. Mengacu ke data Kemendiknas saja, dari 3,7 juta lulusan SMP, yang melanjutkan ke SMA/SMK hanya sekitar 2,2 juta. Artinya, ada 1,5 juta lulusan SMP yang terlempar di jalan.

Jangan tanyakan tingkat partisipasi rakyat mengakses Perguruan Tinggi. APK Pendidikan Tinggi, seperti diklaim Menteri Pendidikan Nasional, baru berkisar 26 persen. Tetapi versi lain menyebutkan bahwa APK pendidikan tinggi di Indonesia baru berkisar 18,7 persen.

Dengan mengacu pada fakta di atas, dapat disimpulkan bahwa negara masih gagal menjalankan tugasnya mencerdaskan kehidupan bangsa. Ironisnya, negara gagal bukan karena keterbatasan sumber daya, melainkan karena negara sendiri mengadopsi berbagai kebijakan yang merugikan pendidikan nasional.

Pertama, cara pandanga negara, dalam hal ini pemerintahan berkuasa, dalam soal pendidikan sudah bergeser dari cita-cita proklamasi: pendidikan tidak lagi dipandang sebagai sarana mencerdaskan kehidupan bangsa, melainkan sebagai mediun untuk akumulasi keuntungan (profit).

Ini sudah menjadi realitas dalam pendidikan nasional kita saat ini. Para pengusaha berlomba-lomba menanamkan modalnya dalam “bisnis pendidikan”. Biaya pendidikan pun melambung tinggi, khususnya di perguruan tinggi. Akibatnya, banyak rakyat Indonesia tidak bisa mengakses pendidikan itu.

DSCF8111

Kita masih berbendera satu merah putih, kenapa pendidikan tak merata !! Buka mata dan telinga

Source 

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   17.09 WIB o4 Sep 2013                                                                                                          Rungkut, Surabaya

This entry was published on September 4, 2013 at 10:13 am. It’s filed under Inspirasi Kehidupan, pendidikan and tagged . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

One thought on “Komersialisasi Pendidikan Indonesia Di Era Borjuisme

  1. sepakat. Negeri ini dibangun atas fondasi akan pentingnya pendidikan dan belajar.
    seandainya, Bung Karno, Bung Hatta, M. Natsir, Sutan Takdir Ali Syahbana, Agus Salim, KH. Hasyim Asyhari masih hidup dan menyaksikan kebrutalan liberalisasi dan komersialisasi pendidikan terjadi di tanah bumi peritiwi saat ini terjadi, betapa menyesal merekan, betapa deras air mata mereka mengalir.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: